Wednesday, July 12

Handout Pembelajaran (Pengertian, Fungsi, Unsur, Jenisnya)

      Iklan (Tutup klik 2x)
      Iklan (Tutup klik 2x)
Bahan ajar mempunyai berbagai bentuk, dan salah satunya berbentuk bahan cetak Printed). Baahan cetak adalah sejumlah bahan yang disiapkan dalam kertas, yang dapat berfungsi untuk keperluan pembelajaran atau penyampaian informasi (Kemp dan Dayton, 1981). Handout, buku, modul, lembar kerja siswa, brosur, leaflet, wallchart, foto/ gambat. serta model atau maket adalah contoh-contoh dari bahan cetak.

Namun, mengingat banyaknya ragam bentuk bahan ajar cetak tersebut, dalam artikell ini kita tidak akan membahas seluruhnya. Hanya beberapa bentuk bahan ajar yang relatif terjangkau dan kompatibel saja yang akan kita bahas. Meskipun demikian, tidak menutup kemungkinan bentuk-bentuk bahan ajar cetak lainnya juga akan dikupas.

Pengertian Handout

Adapun beberapa bahan ajar cetak yang akan kita bahas di sini adalah handout. Apa Handout itu? Dalam pembuatan bahan ajar, salah satu hal terpenting yang harus kita ketahui adalah memahami tentang bahan ajar yang akan kita buat. Jadi, dalam konteks pembahasan mengenai cara pembuaran handout, maka terlebih dahulu kita mesti memahami pengertian handout.

Sebagai dasar untuk memahami apa itu handout, maka pandangan dari beberapa ahli berikut dapat kita jadikan rujukan. Echols dan Shadily (1996) mengartikan bahwa handout adalah sesuatu yang diberikan secara gratis. Sementara itu, Mohammad (2010) memaknai handout sebagai selembar (atau beberapa lembar) kertas yang berisi tugas atau tes yang diberikan pendidik kepada peserta didik (siswa). Dengan kata lain, apabila pendidik membuat ringkasan suatu topik, makalah suatu topik, lembar kerja siswa, petunjuk praktikum, tugas, atau tes, dan diberikan kepada peserta didik secara terpisah (tidak menjadi suatu kumpulan lembar kerja siswa misalnya), maka pengemasan materi pembelajaran termasuk dalam kategori handout.

Dalam pandangan lainnya, handout bahkan diartikan sebagai ''segala sesuatu" yang diberikan kepada peserta didik ketika mengikuti kegiatan pembelajaran. Jadi, handout dibuat dengan tujuan untuk memperlancar dan memberikan bantuan informasi arau materi pembelajaran sebagai pegangan bagi peserta didik. Kemudian, ada juga yang mengartikan handout sebagai bahan tertulis yang disiapkan oleh seorang pendidik untuk memperkaya pengetahuan peserra didik. Adapun dalam Kamus Oxford (2000:389), handout dimaknai sebagai is prepared statement given atau pernyataan yang telah disiapkan oleh pembaca.

Selebihnya, terkait dari segi penyusunnya, handout pada umumnya diambilkan dari beberapa literatur yang memiliki relevansi dengan mareri yang diajarkan atau kompetensi dasar dan materi pokok yang harus dikuasai oleh peserra didik. Untuk memperolehnya, handout bisa didapatkan melalui berbagai cara, misalnya dengan mengunduh dari internet atau menyadur dari sebuah buku.

Berdasarkan beberapa pandangan yang relah dikemukakan tersebut, dapat kira pahami bahwa handout adalah bahan pembelajaran yang sangar ringkas. Bahan Ajar inibersumber dari beberapa literatur yang relevan terhadap kompetensi dasar dan materi pokok yang diajarkan kepada peserta didik. Bahan ajar ini diberikan kepada peserra didik guna memudahkan mereka saat mengikuti proses pembelajaran. Dengan demikian, bahan ajar ini tentunya bukanlah suatu bahan ajar yang mahal, melainkan ekonomis dan praktis.

Pentingnya Handout bagi Pembelajaran
Berdasarkan penjelasan pengertian handout yang telah dikemukakan pada subbab sebelumnya, dapat kita pahami bahwa handout memiliki arti penting bagi kegiatan pembelajaran. Secara lebih terperinci, berikut dipaparkan mengenai fungsi, tujuan, dan kegunaan handout bagi kegiatan pembelajaran.

Fungsi Handout

Menurut Steffen dan Peter Ballstaedt, fungsi handout antara lain :
a. membantu peserta didik agar tidak perlu mencatat
b. sebagai pendamping penjelasan pendidik,
c. sebagai bahan rujukan peserta didik,
d. memotivasi peserta didik agar lebih giat belaja1
e. pengingat pokok-pokok materi yang diajarkan,
f. memberi umpan balik, dan
g. menilai hasil belajar.

Tujuan Pembuatan Handout
Dalam fungsi pembelajaran, pembuatan handout memiliki beberapa tujuan, yaitu :
a. untuk memperlancar dan memberikan bantuan informasi atau materi pembelajaran sebagai pegangan bagi peserta didik;
b. memperkaya pengetahuan peserta didik
c. untuk mendukung bahan ahar lainnya atau penjelasan dari pendidik

Kegunaan handout
Penyusunan handout dalam kegiatan pembelajaran memiliki beberapa manfaat, diantaranya adalah memudahkan peserta didik saat mengikuti proses pembelajaran, serta melengkapi kekurangan materi, baik materi yang diberikan dalam buku teks maupun materi yang diberikan secara lisan oleh pendidik.

Keunikan Handout
Untuk membuat handout, ada hal penting yang juga eprlu kita pahami, yaitu tentang keunikan, ciri khas, atau karakteristik dari bahan ajar ini. Dengan memahami karakteristik handout, maka kita akan lebih mudah dalam mengidentifikasi ciri-cirinya, kemudian bisa menyusunnya.

Sadjati mengungkapkan bahwa beberapa ciri khas dari bahan ajar ini ada tiga macam, yaitu :
1. Merupakan jenis bahan cetak yang dapat memberikan informasi kepada siswa
2. Pada umumnya, handout berhubungan dengan materi yang diajarkan pendidik;
3. Pada umumnya handout terdiri atas catatan (baik lengkap maupun kerangkanya saja), tabel, diagram, peta, dan materi-materi tambahan lainnya.

Handout Pembelajaran (Pengertian, Fungsi, Unsur, Jenisnya)

Unsur-Unsur Handout yang Perlu Dimengerti

Sebagai sebuah bahan ajar, handout tersusun atas unsur-unslrr penyusunnya. Unsur-Llnsur penyusun dari handout ini disebut juga sebagai struktur handout. Unsur-unsur ini harus kita pahami dan ketahui untuk bisa membuat handout yang benar. Sebab, meskipun sebagai pelengkap, tidak berarti handout bisa dikembangkan begitu saja. Ada rambu-rambu yang harus kita ikuti jika ingin mendapatkan handout yang baik.

Handout sebagai salah satu bentuk bahan ajar memiliki strukrur yang terdiri atas dua unsur (komponen), yaitu judul dan informasi pendukung. Jika dibandingkan dengan struktur bentuk bahan ajar cetak lainnya, handout tergolong yang paling sederhana, karena hanya terdiri dua unsur, sedangkan yang lainnya rata-rata lebih dari empat unsur. Adapun kedua unsur tersebut adalah sebagai berikut.

1. Identitas handout.
Unsur ini terdiri dari nama sekolah, kelas. nama mata pelajaran, pertemuan ke-, handout ke-, jumlah halaman, dan muiai berlakunya
2. Materi pokok atau materi pendukung pembelajaran

Kemudian, ditambahkan pula oleh Andriani, bahwa handout dapat berisi penjelasan, pertanyaan dan kegiatan para peserta didik, dan pemberian umpan balik ataupun langkah tindak lanjut. Sehingga, handout menjadi bahan ajar yang bisa diperkaya dengan berbagai macam fungsi, salah satunya sebagai alat evaluasi.

Jenis-Jenis Hondout

Berdasarkan keterpaduan dengan buku utama, handout dikelompokkan menjadi dua jenis, yaitu handout yang terlepas sama sekali dari buku utamanya dan handout yang menjadi bagian tak terpisahkan dari buku atau modul yang digunakan untuk materi tertentu. Sementara itu, berdasarkan karakteristik mata pelajaran, handout dibedakan meujadi dua macam, yaitu handout mata pelajaran praktik dan nonpraktik. Karakteristik dua jenis rnata pelajaran ini ternyata berimplikasi terhadap susunan dari handout yang tidak sama. Untuk lebih jelasnya, simaklah uraian berikut ini :

1. Handout Mata Pelajaran Praktik
Pada jenis mata pelajaran praktik, susunan handoutya memiliki ketentuan sebagai berikut :
a. Dalam materi pokok kegiatan praktik, terdiri atas iangkah-langkah kegiatan atau proses yang harus dilakukan peserta didik, yakni langkah demi langkah dalam memilih, merangkai, dan menggunakan alat/ instrumen yang akan digunakan atau dipasangkan dalam unit/ rangkaian kegiatan prakttik.
b. pembelajaran dengan melakukan praktik ini berbeda dengan pembelajaran teori. Pengalaman dan keterampilan peserta didik sangat diharapkan dalam penggunaan alat atau instrumen praktik (harus mutlak benar). Salah dalam merangkai atau menggunakan akan berakibat fatal, kerusakan, atau bahkan kecelakaan.
c. Perlu bahkan sering kali dilakukan pre-test terlebih dahulu sebelum peserta didik memasuki ruangan laboratorium atau bengkel, untuk mengetahui sejauh mana peserta didik telah siap dengan segala apa yang akan dilakukan dalam praktik tersebut.
d. Penggunaan alat evaluasi (reported sheet) sangat diperlukan untuk umpan balik dan melihat tingkat ketercapaian tujuan serta kompetensi-kompetensi yang harus dikuasai dan dicapai oleh setiap peserta didik.
e. Keselamatan kerja dilaboratorium bengkel perlu dibudayakan dalam kegiatan praktik, baik di laboratorium maupun bengkel.
f. Format identitasnya sama dengan penjelasan sebelumnya, sedangkan isi handout disesuaikan dengan kekhususan materinya.

2. Handout Mata Pelajaran Nonpraktik
Untuk jenis mata pelaiaran nonpraktik, susunan handoutnya memiliki ketentuan sebagai berikut.
a. Sebagai acuan handout adalah SAP (Satuan Acara Pembelaiaran)
b. Format handout :
1) bebas (slide, transparansi, paper based) dan dapat berbentuk narasi kalimat tetapi singkat atau skema flowchart dan gambar; dan
2) tidak perlu memakai header maupun footer untuk setiap slide, cukup halaman pertama saja yang menggunakannya.
c. Konten (isi) handout terdiri atas overview materi dan rincian materi.

Silahkan berkomentar . .
EmoticonEmoticon