50 Contoh Soal Grammar Pilihan Ganda dan Jawabannya

Contoh soal grammar pilihan ganda dan jawabannya. Pada kesempatan kali ini, kami akan membagikan salah satu soal grammar bahasa inggris dan jawabannya. Grammar merupakan salagsatu materi penting dalam pelajaran bahasa inggris, baik itu SD/ MI, SMP/ MTs, dan SMA/ MA/ SMK. Oya, sebelum kami tampilkan contoh soal grammar, apakah kalian sudah memahami tentang apa itu grammar?

Grammar adalah himpunan dari aturan-aturan yang terstruktur yang mengatur susunan kalimat, frase, dan kata dalam bahasa apapun. Intinya, grammar adalah struktur kalimat dalam bahasa inggris. Bahasa inggris berbeda dengan bahasa Indonesia, karena bahasa inggris menggunakan satuan waktu (tenses), oleh karena itu, jika kita ingin mahir dalam bahasa inggris, materi grammar adalah materi wajib yang harus anda kuasai.

Contoh Soal Grammar Pilihan Ganda dan Jawabannya

Ada beberapa cara yang dapat digunakan untuk belajar tentang grammar bahasa inggris, salah satunya melalui latihan soal bahasa inggris tentang grammar. Nah, dalam hal ini sudah kami sediakan setidaknya ada 50 soal pilihan ganda tentang grammar. Jumlah soal bahasa inggris yang cukup banyak untuk meningkatkan kemampuan kalian dalam mempelajari grammar. Soal grammar bahasa inggris ini sangat cocok digunakan untuk mengukur kemampuan grammar siswa di SMP/ SMA. Jika kalian membutuhkan soal essay tentang grammar, silahkan buka :

Contoh soal grammar bahasa inggris yang kami sediakan sesuai dengan judulnya sudah ada kunci jawaban dan pembahasan soal. Jadi kalian dalam mengerjakan soal grammar ini tidak perlu khawatir, karena sudah ada kunci jawabannya. Kunci jawaban soal grammar segaja kami taruh akhir artikel agar kalian dalam mengerjakan soal grammar ini tidak langsung tahu jawabannya.

Oya, meskipun sudah ada kunci jawaban pada soal grammar bahasa inggris ini, kalian tetap teliti dalam mengerjakan soal. Siapa tahu ada pembahasan soal grammar ini ada yang salah. Jika kalian menjumpai ada kunci jawaban soal grammar ini ada yang salah, silahkan menghubungi kami melalui kolom komentar. Tanpa panjang lebar lagi, berikut ini contoh soal grammar pilihan ganda dan kunci jawaban.

Soal Pilihan Ganda Grammar Bahasa Inggris

1. Budi : “I’m sure he will be successful in his job.”
         Agus : “Yes “ ....
A. if he had worked hard enough
B. if he should work hard enough
C. if he worked hard enough
D. if he works hard enough
E. if he work hard enough

2. The batik dress mother gave me is old, its color has faded. Its refers to …
A. me
B. mother
C. dress
D. batik
E. color

3. Mira : “When do you plan to get married?”
         Susanti : “After … school”.
A. I have been finished
B. I finish
C. I am finishing
D. I finished
E. I had finished

4. “… he would have  eaten half of the cake.”
A. If he would be hungry
B. If he is hungry
C. If only he was hungry
D. Were he hungry
E. Had he been hungry

5. “I could have asked somebody else to carry that box” means …
A. “I didn’t want to carry the box”
B.  “I carried the box”
C. “I asked someone to carry the box”
D.  “Somebody else carried the box”
E.  “I would ask someone to carry the box”

6. Which of the following statements is correct?
” …”
“Yes; sometimes I do”
A. Do see ever you my uncle?
B. Do you see ever my uncle?
C. Ever do you see my uncle?
D. Do you ever see my uncle?
E. Do ever see you my uncle?

7. Your sister always gets up late on Sundays, …?
A. doesn’t she
B. isn’t it
C. does it
D. will she
E. should she

8. Ulfa went to the blackboard as if she knew how to solve the problem. The underlined words mean …
A. she succeeded in solving the problem
B. She actually couldn’t solve the problem
C. she definitely knew how to solve the problem
D. She ought to know how to solve the problem
E. She should know how to solve the problem

9. I’m planning to go to a party tonight, but it’s raining very hard now. I wish …
A. it had stopped
B. it stops
C. it would stop
D. it will stop
E. it has stopped

10. .… a new language can be very interesting.
A. In learning
B. Learn
C. Learning
D. Learned
E. To learning

11. Everything can … well if you also try to cooperate with us.
A. runs
B. ran
C. run
D. running
E. to run

12. My Math teacher may … us  writing test tomorrow so have to make preparation for it
A. gives
B. give
C. given
D. gave
E. to give

13. Most of students in this class can … English fluently, the others still have to practice a lot.
A. to speak
B. speak
C. speaking
D. spoke
E. speaks

14. My uncle works hard night and day because he … support his family economy.
A. had
B. have to
C. have
D. has to
E. has

15. You should … driving license if you drive a car on high way otherwise the police give you a  ticket.
A. having
B. have
C. have to
D. has
E. has to

16. Students must … their school fee as much as Rp 200.000 every month.
A. paying
B. pay
C. pays
D. paid
E. to pay

17. T. Alfa Edison … electricity which is very important for us nowadays.
A. invention
B. invents
C. to invent
D. invent
E. invented

18. My uncle is one of Math teachers in this school. She … here everyday.
A. is teaching
B. teaching
C. teach
D. taught
E. teaches

19. My computer is out of order so I must … it to Computer Center to repair it.
A. bringing
B. bring
C. brought
D. to bring
E. brings

20. The room is dark so we can’t … anything without light.
A. seen
B. see
C. sees
D. saw
E. to see

21. It is raining hard so you must … your car slowly.
A. drives
B. drive
C. to drive
D. driving
E. driven

22. I had five books on my table two days ago but now … only two on it.
A. there is no
B. there is
C. there was
D. there are
E. there were

23. My brother lives in village but she … in city.
A. work
B. works
C. working
D. worked
E. to work

24. I always bring my dictionary everyday to my school, but I … to bring it yesterday.
A. forgot
B. forget
C. forgetting
D. forgotten
E. to forget

25. I … my bike when it was dirty, but now I am lazy to wash it
A. washed
B. washing
C. washes
D. to wash
E. wash

Contoh Soal Grammar Pilihan Ganda dan Jawabannya

26. The river near my house is deep enough so it … dangerous for children to play near it.
A. has
B. is
C. were
D. was
E. are

27. My teacher will … happy if I can answer his question well.
A. has been
B. to be
C. being
D. be
E. been

28. I sometimes come late to school but this day I … early.
A. came
B. come
C. to come
D. comes
E. coming

29. The man has elementary school education but he … good at english.
A. has
B. is
C. were
D. was
E. are

30. Her hobby is singing that’s why she always … singing together with her friends.
A. practiced
B. practices
C. to practice
D. practice
E. practicing

31. “Would you mind … please?”
A. for answering the telephone
B. to answer the telephone
C. answer the telephone
D. answering the telephone
E. to answer the telephone

32. The man … is very rich.
A. whose has Ferrari
B. of which car Ferrari
C. whose have Ferrari
D. whose car is Ferrari
E. that his car is Ferrari

33. Don’t worry! … the heavy rain, I will visit you next saturday night.
A. Despite
B. However
C. Even though
D. Besides
E. Furthermore

34. If you want to … in running your business, you must work hard.
A. successive
B. success
C. successfully
D. succeed
E. successful

Contoh Soal Grammar Pilihan Ganda dan Jawaban dan pembahasannya

35. It is necessary that you … here on time.
A. be
B. are
C. to be
D. were
E. are not

36. Don’t let your baby … outside!
A. plays
B. play
C. is playing
D. playing
E. to play

37. Agus : “Gunawan is playing well now.”
Bagus : “He … before.”
A. must practice a lot
B. must have practiced a lot
C. ought to have practiced a lot
D. could have practiced a lot
E. should be practiced a lot

38. … the  Pahlawan street when it began to rain.
A. would walk down
B. am walking down
C. have been walking down
D. have walked down
E. was walking down

39. Having caught the thief , ….
A. the police took the thief and the evidence to the police station
B. the thief was taking to the police station with the evidence
C. the evidence and the thief were taken to the police station
D. the police station would be the best place to question the thief
E. the thief would be questioned by the police in the police station

40. Mother warned her … the newly painted wall.
A. not touch
B. not touched
C. do not touch
D. not to touch
E. not touching

41. I am planning to go to the party tonight but it is not raining. It’s raining very hard now.I wish ….
A. It had stopped
B. It stops
C. It would stop
D. It will stop
E. It stopped

42. “Let’s go swimming.” I wish I .... We have a test next Tuesday.
A. will be able to
B. am able to
C. be able to
D. could
E. could be

43. I wish you ….tomorrow.
A. are going to go
B. have gone
C. would go
D. will go
E. shall go

44. Is Susanti still sick?
Yes, I wish she …. here now to help me type the report.
A. had been
B. is
C. would be
D. were
E. will be

45. I wish …. now to watch our play.
A. he will be here
B. he is here
C. he were here
D. he has been here
E. he be here

46. Tamara : I am afraid I can’t finish my work.
Desti  : I wish I could help you.
From the dialogue we conclude that Tamara …. Desti.
A. doesn’t want to help
B. can’t help
C. didn’t  help
D. won’t help
E. hadn’t help

47. Sudirman has won  a medal for swimming. I wish I …..as good as he is
A. were
B. would be
C. am
D. will be
E. should be

48. I wish you …..  stay at home because I am sure you will  the concert very much.
A. don’t have to
B. didn’t have to
C. hadn’t to
D. hadn’t had to
E. haven’t had to

49. “If only his son  had studied hard” means ....
A. his son never studies  hard
B. his son did not study hard
C. his son has studied hard
D. his son studied hard
E. his son will not study hard

50. She  goes to the blackboard as if  she knew how to solve the problem .
The underlined words mean ...
A. She succeeded in solving the problem
B. she actually couldn’t solve the problem
C. She does not know how to solve the problem
D. she ought to know how to solve the problem
E. She didn’t know how to solve the problem

Kunci Jawaban Soal Pilihan Ganda Grammar Bahasa Inggris

1 D 11 C 21 B 31 D 41 C
2 D 12 B 22 D 32 D 42 D
3 B 13 B 23 B 33 C 43 C
4 E 14 B 24 A 34 D 44 D
5 C 15 D 25 A 35 B 45 C
6 D 16 B 26 B 36 B 46 B
7 A 17 E 27 D 37 B 47 A
8 B 18 E 28 B 38 E 48 B
9 C 19 B 29 B 39 A 49 B
10 C 20 B 30 B 40 D 50 C

Contoh soal grammar pilihan ganda dan jawabannya/ pembahasannya telah kami bagikan kepada kalian. Jika kalian tidak puas dengan soal grammar bahasa inggris di atas, silahkan buka soal bahasa inggris tentang grammar.

Makalah Aliran Syiah (Ilmu Kalam), pdf doc Lengkap

Kumpulan makalah aliran syiah (ilmu kalam). Pada kesempatan kali ini, contoh kumpulan makalah yang akan kami bagikan yaitu makalah tentang aliran syiah. Seperti yang kita ketahui, bahwa aliran syiah merupakan salah satu aliran ilmu kalam yang harus kita ketahui. Meskipun aliran syiah merupakan aliran yang pro dan kontra, namun sebagai umat muslim kita harus mengetahui tentang apa itu aliran syiah.

Pengetahuan atau materi tentang ilmu syiah akan kita pelajari melalui makalah tentang aliran ilmu syiah yang akan kami bahikan ini. Dalam makalah aliran syiah ini kami buat sedemikian rupa agar dapat digunakan untuk tugas mata pelajaran di sekolah atau di kampus. Contoh makalah ini dapat dijadikan file pdf atau doc yang memudahkan anda untuk mengedit makalah. Tidak lupa, kami juga sertakan link download makalah aliran syiah.

Makalah Aliran Syiah (Ilmu Kalam)

Makalah ilmu kalam tentang syiah ini terbagi menjadi 3 bagian, yaitu Bab I Pendahuluan yang membahas tentang latar belakang, rumusan masalah dan tujuan, Bab II Pembahasan yang berisi tentang pembahasan rumusan masalah, dan Bab III yang bersisi saran dan kesimpulan makalah aliran syiah. Tanpa panjang lebar lagi, berikut ini kumpulan makalah tentang syiah.

Bab I Pendahuluan (Makalah Aliran Syiah)

1. Latar Belakang
Sejarah Islam mencatat bahwa sampai sekarang ini, ada 2 macam aliran besar dalam Islam. Keduanya adalah Ahlussunnah Wal Jamah (Sunni) dan Syi’ah. Tak dapat dipungkiri pula, bahwa dua aliran besar teologi ini kerap kali terlibat konflik kekerasan satu sama lain, sebagaimana yang kini bisa kita saksikan di negara-negara seperti Irak dan Lebanon.

Terlepas dari hubungan antara keduanya yang kerap kali tidak harmonis, Syi’ah sebagai sebuah mazhab teologi menarik untuk dibahas. Diskusi mengenai Syi’ah telah banyak dituangkan dalam berbagai kesempatan dan sarana. Tak terkecuali dalam makalah kali ini. Dalam makalah aliran syiah ini kami akan membahas seputar aliran ilmu kalam syiah yang terdiri dari pengertian, sejarah, tokoh, ajaran, dan sekte Syi’ah. Semoga makalah sederhana ini dapat memberikan gambaran yang utuh, obyektif, dan valid mengenai Syi’ah, yang pada gilirannya dapat memperkaya wawasan kita sebagai seorang Muslim.

2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, rumusan masalah dalam makala aliran syiah ini antara lain :
a. Apa pengertian aliran syiah?
b. Bagaimana sejarah aliran syiah?
c. Siapakah tokoh-tokoh aliran syiah?
d. Apa saja ajaran-ajaran dan doktrin aliran syiah?
e. Apa saja sekte-sekte aliran syiah?

3. Tujuan 
Berdasarkan rumusan masalah di atas, tujuan makalah aliran syiah ini antara lain :
a. Untuk mengetahui pengertian aliran syiah?
b. Untuk mengetahui sejarah aliran syiah?
c. Untuk mengetahui tokoh-tokoh aliran syiah?
d. Untuk mengetahui ajaran-ajaran dan doktrin aliran syiah?
e. Untuk mengetahui sekte-sekte aliran syiah?

Bab II Pembahasan (Makalah Aliran Syiah)

1. Pengertian Syiah
Syi’ah adalah satu aliran dalam Islam yang meyakini bahwa ‘Ali bin Abi Thalib dan keturunannya adalah imam-imam atau para pemimpin agama dan umat setelah Nabi Muhammad saw. Dari segi bahasa, kata Syi’ah berarti pengikut, atau kelompok atau golongan, seperti yang terdapat dalam surah al-Shâffât ayat 83 yang artinya: “Dan sesungguhnya Ibrahim benar-benar termasuk golongannya (Nuh).

Syi’ah secara harfiah berarti kelompok atau pengikut. Kata tersebut dimaksudkan untuk menunjuk para pengikut ‘Ali bin Abi Thalib sebagai pemimpin pertama ahlul bait. Ketokohan ‘Ali bin Abi Thalib dalam pandangan Syi’ah sejalan dengan isyarat-isyarat yang telah diberikan Nabi Muhammad sendiri, ketika dia (Nabi Muhammad) masih hidup.

Syi’ah adalah salah satu aliran dalam Islam yang berkeyakinan bahwa yang paling berhak menjadi imam umat Islam sepeninggal Nabi Muhammad saw ialah keluarga Nabi saw sendiri (Ahlulbait). Dalam hal ini, ‘Abbas bin ‘Abdul Muththalib (paman Nabi saw) dan ‘Ali bin Abi Thalib (saudara sepupu sekaligus menantu Nabi saw) beserta keturunannya.

Perkataan Syi’ah secara harfiah berarti pengikut, partai, kelompok, atau dalam arti yang lebih umum “pendukung”. Sedangkan secara khusus, perkataan “Syi’ah” mengandung pengertian syî’atu ‘Aliyyîn, pengikut atau pendukung ‘Ali bin Abi Thalib.

Kata Syi’ah menurut pengertian bahasa secara umum berarti kekasih, penolong, pengikut, dan lain-lainnya, yang mempunyai makna membela suatu ide atau membela seseorang, seperti kata hizb (partai) dalam pengertian yang modern. Kata Syi’ah digunakan untuk menjuluki sekelompok umat Islam yang mencintai ‘Ali bin Abi Thalib karramallâhu wajhah secara khusus, dan sangat fanatik.

Secara lingusitik, Syi’ah adalah pengikut. Seiring dengan bergulirnya masa, secara terminologis Syi’ah hanya dikhususkan untuk orang-orang yang meyakini bahwa hanya Rasulullah saww (shallallâhu ‘alayhi wa âlihi wa sallam—pen.) yang berhak menentukan penerus risalah Islam sepeninggalnya.

2. Sejarah Aliran Syiah
Para penulis sejarah Islam berbeda pendapat mengenai awal mula lahirnya Syi’ah. Sebagian menganggap Syi’ah lahir langsung setelah wafatnya Nabi Muhammad saw, yaitu pada saat perebutan kekuasaan antara golongan Muhajirin dan Anshar di Balai Pertemuan Saqifah Bani Sa’idah. Pada saat itu muncul suara dari Bani Hasyim dan sejumlah kecil Muhajirin yang menuntut kekhalifahan bagi ‘Ali bin Abi Thalib. Sebagian yang lain menganggap Syi’ah lahir pada masa akhir kekhalifahan ‘Utsman bin ‘Affan atau pada masa awal kepemimpinan ‘Ali bin Abi Thalib.

Pendapat yang paling populer adalah bahwa Syi’ah lahir setelah gagalnya perundingan antara pihak pasukan Khalifah ‘Ali dengan pihak pemberontak Mu’awiyah bin Abu Sufyan di Shiffin, yang lazim disebut sebagai peristiwa tahkîm atau arbitrasi. Akibat kegagalan itu, sejumlah pasukan ‘Ali memberontak terhadap kepemimpinannya dan keluar dari pasukan ‘Ali. Mereka ini disebut golongan Khawarij. Sebagian besar orang yang tetap setia terhadap khalifah disebut Syî’atu ‘Alî (pengikut ‘Ali).

Pendirian kalangan Syi’ah bahwa ‘Ali bin Abi Thalib adalah imam atau khalifah yang seharusnya berkuasa setelah wafatnya Nabi Muhammad telah tumbuh sejak Nabi Muhammad masih hidup, dalam arti bahwa Nabi Muhammad sendirilah yang menetapkannya. Dengan demikian, menurut Syi’ah, inti dari ajaran Syi’ah itu sendiri telah ada sejak zaman Nabi Muhammad saw.

Namun demikian, terlepas dari semua pendapat tersebut, yang jelas adalah bahwa Syi’ah baru muncul ke permukaan setelah dalam kemelut antara pasukan Mu’awiyah terjadi pula kemelut antara sesama pasukan ‘Ali. Di antara pasukan ‘Ali pun terjadi pertentangan antara yang tetap setia dan yang membangkang.

3. Tokoh-Tokoh Aliran Syiah
Dalam pertimbangan Syi’ah, selain terdapat tokoh-tokoh populer seperti ‘Ali bin Abi Thalib, Hasan bin ‘Ali, Husain bin ‘Ali, terdapat pula dua tokoh Ahlulbait yang mempunyai pengaruh dan andil yang besar dalam pengembangan paham Syi’ah, yaitu Zaid bin ‘Ali bin Husain Zainal ‘Abidin dan Ja’far al-Shadiq. Kedua tokoh ini dikenal sebagai orang-orang besar pada zamannya.

Pemikiran Ja’far al-Shadiq bahkan dianggap sebagai cikal bakal ilmu fiqh dan ushul fiqh, karena keempat tokoh utama fiqh Islam, yaitu Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafi’i dan Imam Ahmad bin Hanbal, secara langsung atau tidak langsung pernah menimba ilmu darinya. Oleh karena itu, tidak heran bila kemudian Syaikh Mahmud Syaltut, mantan Rektor Universitas al-Azhar, Mesir, mengeluarkan fatwa yang kontroversial di kalangan pengikut Sunnah (Ahlussunnah). Mahmud Syaltut memfatwakan bolehnya setiap orang menganut fiqh Zaidi atau fiqh Ja’fari Itsna ‘Asyariyah.

Adapun Zaid bin ‘Ali bin Husain Zainal ‘Abidin terkenal ahli di bidang tafsir dan fiqh. Pada usia yang relatif muda, Zaid bin ‘Ali telah dikenal sebagai salah seorang tokoh Ahlulbait yang menonjol. Salah satu karya yang ia hasilkan adalah kitab al-Majmû’ (Himpunan/Kumpulan) dalam bidang fiqh. Juga karya lainnya mengenai tafsir, fiqh, imamah, dan haji.

Selain dua tokoh di atas, terdapat pula beberapa tokoh Syi’ah, di antaranya:
a. Ahmad bin Muhammad bin ‘Isa al-Asy’ari
b. Nashr bin Muhazim
c. Muhammad bin Mas’ud al-‘Ayasyi al-Samarqandi
d. Muhammad bin Hasan bin Furukh al-Shaffar
e. Ibrahim bin Hilal al-Tsaqafi
f. Ahmad bin Abi ‘Abdillah al-Barqi
g. Muhammad bin ‘Umar al-Kasyi
h. Muhammad bin Hamam al-Iskafi
i. Ibn Qawlawaeh al-Qomi
j. Ali bin Babawaeh al-Qomi
k. Ibn ‘Aqil al-‘Ummani
l. Syaikhul Masyayikh, Muhammad al-Kulaini
m. Sayyid Husseyn Fadhlullah
n.  ‘Ali Syari’ati
o. Jalaluddin Rakhmat
p. Hasan Abu Ammar
q. Al-‘Allamah Sayyid Muhammad Husain al-Thabathaba’i
r. Ayatullah Ruhullah Khomeini
s. Murtadha Muthahhari

Makalah Aliran Syiah (Ilmu Kalam)

4. Ajaran-ajaran Aliran Syiah
Ajaran yang terdapat dalam aliran syiah sebagai bagian dari ilmu kalam terdiri dari 11 ajaran. Berikut ini penjelasan satu persatu tentang ajaran-ajaran aliran syiah.

A. Ahlulbait.
Secara harfiah ahlulbait berarti keluarga atau kerabat dekat. Dalam sejarah Islam, istilah itu secara khusus dimaksudkan kepada keluarga atau kerabat Nabi Muhammad saw. Ada tiga bentuk pengertian Ahlulbait. Pertama, mencakup istri-istri Nabi Muhammad saw dan seluruh Bani Hasyim. Kedua, hanya Bani Hasyim. Ketiga, terbatas hanya pada Nabi sendiri, ‘Ali, Fathimah, Hasan, Husain, dan imam-imam dari keturunan ‘Ali bin Abi Thalib. Dalam Syi’ah bentuk terakhirlah yang lebih populer.

B.  Al-Bada
Dari segi bahasa, badâ’ berarti tampak. Doktrin al-badâ’ adalah keyakinan bahwa Allah swt mampu mengubah suatu peraturan atau keputusan yang telah ditetapkan-Nya dengan peraturan atau keputusan baru. Menurut Syi’ah, perubahan keputusan Allah itu bukan karena Allah baru mengetahui suatu maslahat, yang sebelumnya tidak diketahui oleh-Nya (seperti yang sering dianggap oleh berbagai pihak). Dalam Syi’ah keyakinan semacam ini termasuk kufur. Imam Ja’far al-Shadiq menyatakan, “Barangsiapa yang mengatakan Allah swt baru mengetahui sesuatu yang tidak diketahui-Nya, dan karenanya Ia menyesal, maka orang itu bagi kami telah kafir kepada Allah swt.” Menurut Syi’ah, perubahan itu karena adanya maslahat tertentu yang menyebabkan Allah swt memutuskan suatu perkara sesuai dengan situasi dan kondisi pada zamannya. Misalnya, keputusan Allah mengganti Isma’il as dengan domba, padahal sebelumnya Ia memerintahkan Nabi Ibrahim as untuk menyembelih Isma’il as.

C.  Asyura
Asyura berasal dari kata ‘asyarah, yang berarti sepuluh. Maksudnya adalah hari kesepuluh dalam bulan Muharram yang diperingati kaum Syi’ah sebagai hari berkabung umum untuk memperingati wafatnya Imam Husain bin ‘Ali dan keluarganya di tangan pasukan Yazid bin Mu’awiyah bin Abu Sufyan pada tahun 61 H di Karbala, Irak. Pada upacara peringatan asyura tersebut, selain mengenang perjuangan Husain bin ‘Ali dalam menegakkan kebenaran, orang-orang Syi’ah juga membaca salawat bagi Nabi saw dan keluarganya, mengutuk pelaku pembunuhan terhadap Husain dan keluarganya, serta memperagakan berbagai aksi (seperti memukul-mukul dada dan mengusung-usung peti mayat) sebagai lambang kesedihan terhadap wafatnya Husain bin ‘Ali. Di Indonesia, upacara asyura juga dilakukan di berbagai daerah seperti di Bengkulu dan Padang Pariaman, Sumatera Barat, dalam bentuk arak-arakan tabut.

D.  Imamah (kepemimpinan).
Imamah adalah keyakinan bahwa setelah Nabi saw wafat harus ada pemimpin-pemimpin Islam yang melanjutkan misi atau risalah Nabi.[19] Atau, dalam pengertian Ali Syari’ati, adalah kepemimpinan progresif dan revolusioner yang bertentangan dengan rezim-rezim politik lainnya guna membimbing manusia serta membangun masyarakat di atas fondasi yang benar dan kuat, yang bakal mengarahkan menuju kesadaran, pertumbuhan, dan kemandirian dalam mengambil keputusan.[20] Dalam Syi’ah, kepemimpinan itu mencakup persoalan-persoalan keagamaan dan kemasyarakatan. Imam bagi mereka adalah pemimpin agama sekaligus pemimpin masyarakat. Pada umumnya, dalam Syi’ah, kecuali Syi’ah Zaidiyah, penentuan imam bukan berdasarkan kesepakatan atau pilihan umat, tetapi berdasarkan wasiat atau penunjukan oleh imam sebelumnya atau oleh Rasulullah langsung, yang lazim disebut nash.

E.   ‘Ishmah
Dari segi bahasa, ‘ishmah adalah bentuk mashdar dari kata ‘ashama yang berarti memelihara atau menjaga. ‘Ishmah ialah kepercayaan bahwa para imam itu, termasuk Nabi Muhammad, telah dijamin oleh Allah dari segala bentuk perbuatan salah atau lupa. Ali Syari’ati mendefinisikan ‘ishmah sebagai prinsip yang menyatakan bahwa pemimpin suatu komunitas atau masyarakat—yakni, orang yang memegang kendali nasib di tangannya, orang yang diberi amanat kepemimpinan oleh orang banyak—mestilah bebas dari kejahatan dan kelemahan.

F.   Mahdawiyah
Berasal dari kata mahdi, yang berarti keyakinan akan datangnya seorang juru selamat pada akhir zaman yang akan menyelamatkan kehidupan manusia di muka bumi ini. Juru selamat itu disebut Imam Mahdi. Dalam Syi’ah, figur Imam Mahdi jelas sekali. Ia adalah salah seorang dari imam-imam yang mereka yakini. Syi’ah Itsna ‘Asyariyah, misalnya, memiliki keyakinan bahwa Muhammad bin Hasan al-Askari (Muhammad al-Muntazhar) adalah Imam Mahdi. Di samping itu, Imam Mahdi ini diyakini masih hidup sampai sekarang, hanya saja manusia biasa tidak dapat menjangkaunya, dan nanti di akhir zaman ia akan muncul kembali dengan membawa keadilan bagi seluruh masyarakat dunia.

G.  Marja’iyyah atau Wilâyah al-Faqîh
Kata marja’iyyah berasal dari kata marja’ yang artinya tempat kembalinya sesuatu. Sedangkan kata wilâyah al-faqîh terdiri dari dua kata: wilâyah berarti kekuasaan atau kepemimpinan; dan faqîh berarti ahli fiqh atau ahli hukum Islam. Wilâyah al-faqîh mempunyai arti kekuasaan atau kepemimpinan para fuqaha.

H.  Raj’ah
Kata raj’ah berasal dari kata raja’a yang artinya pulang atau kembali. Raj’ah adalah keyakinan akan dihidupkannya kembali sejumlah hamba Allah swt yang paling saleh dan sejumlah hamba Allah yang paling durhaka untuk membuktikan kebesaran dan kekuasaan Allah swt di muka bumi, bersamaan dengan munculnya Imam Mahdi. Sementara Syaikh Abdul Mun’eim al-Nemr mendefinisikan raj’ah sebagai suatu prinsip atau akidah Syi’ah, yang maksudnya ialah bahwa sebagian manusiaakan dihidupkan kembali setelah mati karena itulah kehendak dan hikmat Allah, setelah itu dimatikan kembali. Kemudian di hari kebangkitan kembali bersama makhluk lain seluruhnya. Tujuan dari prinsip Syi’ah seperti ini adalah untuk memenuhi selera dan keinginan memerintah. Lalu kemudian untuk membalas dendam kepada orang-orang yang merebut kepemimpinan ‘Ali.

I.  Taqiyah
Dari segi bahasa, taqiyah berasal dari kata taqiya atau ittaqâ yang artinya takut. Taqiyah adalah sikap berhati-hati demi menjaga keselamatan jiwa karena khawatir akan bahaya yang dapat menimpa dirinya. Dalam kehati-hatian ini terkandung sikap penyembunyian identitas dan ketidakterusterangan. Perilaku taqiyah ini boleh dilakukan, bahkan hukumnya wajib dan merupakan salah satu dasar mazhab Syi’ah.

J. Tawassul
Adalah memohon sesuatu kepada Allah dengan menyebut pribadi atau kedudukan seorang Nabi, imam atau bahkan seorang wali suaya doanya tersebut cepat dikabulkan Allah swt. Dalam Syi’ah, tawassul merupakan salah satu tradisi keagamaan yang sulit dipisahkan. Dapat dikatakan bahwa hampir setiap doa mereka selalu terselip unsur tawassul, tetapi biasanya tawassul dalam Syi’ah terbatas pada pribadi Nabi saw atau imam-imam dari Ahlulbait. Dalam doa-doa mereka selalu dijumpai ungkapan-ungkapan seperti “Yâ Fâthimah isyfa’î ‘indallâh” (wahai Fathimah, mohonkanlah syafaat bagiku kepada Allah), dsb.

K. Tawallî dan tabarrî.
Kata tawallî berasal dari kata tawallâ fulânan yang artinya mengangkat seseorang sebagai pemimpinnya. Adapun tabarrî berasal dari kata tabarra’a ‘an fulân yang artinya melepaskan diri atau menjauhkan diri dari seseorang. Kedua sikap ini dianut pemeluk-pemeluk Syi’ah berdasarkan beberapa ayat dan hadis yang mereka pahami sebagai perintah untuk tawallî kepada Ahlulbait dan tabarrî dari musuh-musuhnya. Misalnya, hadis Nabi mengenai ‘Ali bin Abi Thalib yang berbunyi: “Barangsiapa yang menganggap aku ini adalah pemimpinnya maka hendaklah ia menjadikan ‘Ali sebagai pemimpinnya. Ya Allah belalah orang yang membela Ali, binasakanlah orang yang menghina ‘Ali dan lindungilah orang yang melindungi ‘Ali.” (H.R. Ahmad bin Hanbal)

5. Sekte-Sekte Aliran Syiah
Para ahli umumnya membagi sekte Syi’ah ke dalam empat golongan besar, yaitu Kaisaniyah, Zaidiyah, Imamiyah, dan Kaum Ghulat. Golongan Imamiyah pecah menjadi beberapa golongan. Yang terbesar adalah golongan Itsna ‘Asyariyah atau Syi’ah Duabelas. Golongan lainnya adalah golongan Isma’iliyah.

Selain itu terdapat juga pendapat lain. Misalnya dari al-Syahrastani. Beliau membagi Syi’ah ke dalam lima kelompok, yaitu Kaisaniyah, Zaidiyah, Imamiyah, Ghulat (Syi’ah sesat), dan Isma’iliyah.[34] Sedangkan al-Asy’ari membagi Syi’ah menjadi tiga kelompok besar, yaitu: Syi’ah Ghaliyah, yang terbagi lagi menjadi 15 kelompok; Syi’ah Imamiyah (Rafidhah), yang terbagi menjadi 14 kelompok; dan Syi’ah Zaidiyah, yang terbagi menjadi 6 kelompok.

Joesoef So’uyb dalam bukunya Pertumbuhan dan Perkembangan Aliran-aliran Sekta Syi’ah membagi Syi’ah ke dalam beberapa sekte, yaitu Sekte Imamiyah (yang kemudian pecah menjadi Imamiyyah Sittah dan Itsna ‘Asyariyah), Zaidiyah, Kaisaniyah, Isma’iliyah, Qaramithah, Hasyasyin, dan Fathimiyah.

Sementara itu, Abdul Mun’im al-Hafni dalam Ensiklopedia Golongan, Kelompok, Aliran, Mazhab, Partai, dan Gerakan Islam, mengklasifikasikan Syi’ah secara rinci sebagai berikut:
a. Al-Ghaliyah: Bayaniyah, Janahiyah, Harbiyah, Mughiriyah, Manshuriyah, Khithabiyah, Mu’ammariyah, Bazighiyah, ‘Umairiyah, Mufadhaliyah, Hululiyah, Syar’iyah, Namiriyah, Saba’iyah, Mufawwidhah, Dzamiyah, Gharabiyah, Hilmaniyah, Muqanna’iyah, Halajiyah, Isma’iliyah.
b. Imamiyah: Qath’iyah, Kaisaniyah, Karbiyah, Rawandiyah, Abu Muslimiyah, Rizamiyah, Harbiyah, Bailaqiyah, Mughiriyah, Husainiyah, Kamiliyah, Muhammadiyah, Baqiriyah, Nawisiyah, Qaramithah, Mubarakiyah, Syamithiyah, ‘Ammariyah (Futhahiyah), Zirariyah (Taimiyah), Waqifiyah (Mamthurah-Musa’iyah-Mufadhdhaliyah), ‘Udzairah, Musawiyah, Hasyimiyah, Yunusiah, Setaniyah.
c. Zaidiyah: Jarudiyah, Sulaimaniyah, Shalihiyah, Batriyah, Na’imiyah, Ya’qubiyah.

Bab III Penutup (Makalah Aliran Syiah)

1. Simpulan
Aliran Syi’ah merupakan aliran pertama yang muncul di kalangan umat Islam. Aliran ini dilatarbelakangi oleh pendukung ahlul bait yang tetap menginginkan pengganti Nabi adalah dari ahlul bait sendiri yaitu Ali bin Abi Thalib. Mereka mempunyai doktrin sendiri dalam alirannya, salah satunya tentang Imamah. Mereka berpendapat bahwa pengganti Nabi yang pantas menjadi pemimpin adalah seseorang yang ma’shum(terhindar dari dosa). Bahkan dalam sekte yang ekstrim yaitu Syi’ah Ghulat, mereka telah menuhankan Ali. Mereka menganggap bahwa Ali lebih tinggi daripada Nabi Muhammad SAW.

Dalam perkembangannya, Syi’ah dianggap aliran sesat. Banyak yang menganggap bahwa Syi’ah adalah Islam. Hal ini sangat berbeda sekali, karena antara Islam dan Syi’ah sangat jauh sekali tentang ajaran aqidahnya.

2. Saran
Sangatlah diperlukan bagi kita untuk mempelajari Aliran syi’ah ini,karena dengan belajar aliran ini kita bisa mengetahui seluk beluk dari ajaran Syi’ah. Misalnya tentang tokoh-tokoh Syi’ah. Dan agar kita juga bisa mengambil kekurangan dan kelebihan dari aliran Syi’ah.

40 Contoh Soal Grammar dan Kunci Jawaban, Pembahasan

Contoh soal grammar dan kunci jawaban dan pembahasan. Setelah sebelumnya kami telah membagikan 50 soal pilihan ganda tentang grammar bahasa inggris, kali ini kami akan membagikan latihan soal grammar lagi karena masih banyaknya permintaan dari pembaca yang ingin mendalami tentang grammar bahasa inggris. Grammar dalam bahasa inggris merupakan materi penting yang harus dipelajari untuk dapat lancar berkomunikasi dengan bahasa inggris.

Sebelum anda membaca lebih jauh lagi tentang 40 contoh soal grammar dan kunci jawaban, tidak ada salahnya anda membuka juga contoh latihan soal tentang grammar yang sebelumnya sudah pernah kami bagikan, yaitu buka : 50 Soal Pilgan Grammar Inggris dan Pembahasan.

Contoh Soal Grammar dan Kunci Jawaban

Soal grammar bahasa inggris yang kami bagikan kali ini tidak jauh berbeda dengan soal grammar yang lain. Perbedaan soal hanya terletak pada jumlah soal yang kami sediakan. Jika sebelumnya kami membagikan 50 soal pilihan ganda, untuk kali ini kami hanya membagikan 40 soal pilihan ganda (multiple choice).

Karena pilihan jawaban soal grammar ini ada 5 atau a sampai  e, maka contoh soal grammar bahasa inggris ini dapat digunakan untuk berbagai jenjang pendidikan yang ingin belajar tentang grammar, baik itu SMP/MTs, SMA/SMK, bahkan hingga perguruan tinggi.

Dalam latihan soal grammar ini memang sudah kami lengkapi dengan kunci jawaban dan pembahasan, namun anda tetap harus teliti dalam menjawab pertanyaan tentang grammar yang telah disediakan. Siapa tahu ada kunci jawaban dan pembahasan soal grammar  ini ada yang salah.

Jika anda menjumpai ada kunci jawaban yang salah, silahkan hubungi kami melalui kolom komentar. Selanjutnya, tanpa panjang lebar lagi berikut ini latihan contoh soal grammar dan kunci jawaban.

Soal Pilihan Ganda Grammar Bahasa Inggris

1. Agus : Why do you look sad?
Hasan : Because I… my wallet.
a. lost
b. have just lost
c. am just lost
d. just lost
e. will just lost

2. Anita : Was Indonesia team as strong as Malaysia?
Yani : No, I think Malaysia was stronger than Indonesia.
Anita : But … South Korea, Japan or Indonesia?
Yani : South Korea.

a. Which country is the best
b. Which team is the strongest
c. Which country plays better.
d. Which team is the weakest.
e. Which country plays the fastest

3. Diana : Will you have lunch with me ?
Tamara : I’d love to, but I am still full. I… my lunch.
a. has
b. have
c. will have
d. have had
e. am having

4. Cindi : I wonder why Miss Intan … yet.
Putri : I do too. As I know, she is always on time.
a. hasn’t come
b. won’t come
c. didn’t come
d. havn’t come
e. isn’t come

5. Our teacher never … England.
a. visiting
b. visits
c. has visited
d. visited
e. had visited

6. Rasti … her mother before she came home.
a. have phoned
b. phones
c. has phoned
d. phoned
e. had phoned

7. Sinta : Can Joni speak English?
Budi : May be, he… the English course ten two years.
a. joined
b. is joining
c. will join
d. has joined
e. joins

8. The drugs … by Diego, she got influenza.
a. drinking
b. has drank
c. has been drank
d. have drank
e. had been drank

9. Kyle … an accident when they had been in Italy.
a. get
b. gets
c. has got
d. got
e. had got

10. Riki : Here we are! The busiest harbor in Surabaya.
Sinta : Look! A ship is coming.
Gufron : …
Riki : Yes. You know it can carry 2000 passengers at one time.

a. What a beautiful ship!
b. What is a big ship?
c. What a big ship!
d. How big is this ship?
e. How comfortable is the ship?

11. He was helped by a very beautiful nurse.
The underlined word  has nearly the same meaning as …
A. pretty
B. nice
C. modest
D. thoughtful
E. friendly

12. The police …..  for the robber for two years before they caught him.
A. were looked
B. had been looking
C. were being looked
D. have been looking
E. had to be looked

13. “Is the new edition of this book already available?” No, …..
A. it was printed
B. it is printing
C. it is being printed
D. it has printed
E. it has been printed

14. He started to make a living right after the death of his father. The underlined word mean …
A. to look for a house
B. to work hard
C. to get married
D. to stay alive
E. to earn money

15. ”The boys have been told the good news” Mean …
A. The good news about the boys has been told
B. The good news was told to the boys
C. The good news has been told by the boys
D. Somebody has told the boys the good news
E. The boys have told the good news ‘

16. “Why were her eyes red?”
“Because …”.
A. she has cried
B. she cries
C. she had been crying
D. she is crying
E. she has been crying

17. “He must have been seen me eat the fish” means …
A. I conclude that he saw me eat the fish
B. I must eat the fish
C. I’m sure that he saw me eat the fish
D. He must see me eat the fish
E. He could see me eat the fish

18. “What did he promise you?”
“… if he wins the lottery”
A. That he treats me
B. He treats me
C. To treat me
D. I treat him
E. He should treat me

19. His name is Nadia, isn’t …?
A. it
B. he
C. that
D. his
E. so

20. “If I had come earlier, I could have met Bob in person” means …
A. I came early, therefore I could not meet Bob in person”
B.  “I came very early, so that I could meet Bob in person”
C. “Although I came early, I could not meet Bob in person”
D. I came late, so I could not meet Bob in person”
E.  “I did not come late, nevertheless, I could not meet Bob in person”

Contoh Soal Grammar dan Kunci Jawaban, Pembahasan 21 - 40

21. She missed the train. She … earlier.
A. should be leaving
B. should leave
C. must have left
D. must leave
E. should have left

22. These shoes old, … comfortable.
A. neither
B. but
C. while
D. nor
E. quite

23. “… a pity we missed the program.”
A. What is
B. Being
C. That is
D. It is
E. There is

24. “Having covered the typewriter, she turned the light off” means …
A. “Since she had turned the light off, she covered the typewriter”
B.  “While turning off the light, she covered the typewriter”
C. She covered the typewriter, then she turned the light off
D.  “She turned the light off when she covered the typewriter”
E. She turned the light off as she was covering the typewriter”

25. ” …”
“Neither does she”
A. E Does she sew her own clothes?
B. I also sew my own clothes
C. Nor do I sew my own clothes
D. She cannot sew her own clothes
E. I don’t sew my own clothes

Contoh Soal Grammar dan Kunci Jawaban, Pembahasan

26. “Aditya had the oil of his car changed yesterday” means …
A. “Someone asked Aditya to changed the oil of his car”
B.  “He changed the oil of his car”
C. “Someone changed the oil of his car”
D.  “He had to change the oil of his car”
E.  “He would have changed the oil of his car”

27. The disappointed man jumped out of the window and committed …
A. sin
B. suicide
C. death
D. murder
E. crime

28. “I’m sorry for … you all this trouble,
A. disturbing
B. doing
C. causing
D. making
E. creating

29. The teacher has the children … to the passage twice.
A. have listened
B. listen
C. listening
D. listened
E. to listen

30. My neighbor is a well … and very successful businessman.
A. educative
B. educated
C. educating
D. education
E. educate

31.  “I am sorry I don’t know the answer, but I really wish I …”
A. had known
B. know
C. have known
D. knew
E. will know

32. At new year’s eve … continued until early in the morning.
A. they’re singing and dancing
B. to sing and to dance
C. singing and dancing
D. they sing and dance
E. song and dance

33. He knows only a little English, … he is to do good business.
A. therefore
B. unless
C. since
D. moreover
E. but

34. The dishes we had for lunch were all delicious …?
A. weren’t they
B. didn’t they
C. were they
D. hadn’t they
E. had they

35. “If only his son had studied harder” means …
A. His son never studies harder
B. His son did not study harder
C. His son has studied harder
D. His son had studied harder
E. His son will not study harder

36. I was interested in … more about your work.
A. to learning
B. learn
C. learned
D. learning
E. learning

37. Nurul : … Jane?
Sintia : “Yes. She is typing a letter in her room now.
a. Can you see
b. Did you see
c. Have you seen
d. Do you see
e. Have you ever seen

38. … this text several times but I still confused.
a. reading
b. have read
c. have been reading
d. read
e. was reading

39. … a sharp axe, he cut down the tree easily.
A. To have used
B. Using
C. To using
D. To used
E. Have used

40. Chelya : …. ?
Susanti : Yes, I have.
Chelya: When did you go there?
Susanti : Last year.
a. Have you ever gone to New York?
b. Are you going there?
c. Did you go there?
d. Do you go there?
e. Have you go there?

Kunci Jawaban Contoh Soal Grammar Bahasa Inggris

1 B 11 A 21 E 31 D
2 B 12 B 22 B 32 E
3 D 13 C 23 B 33 E
4 A 14 E 24 E 34 A
5 C 15 D 25 E 35 B
6 E 16 C 26 C 36 D
7 D 17 C 27 B 37 C
8 E 18 B 28 B 38 B
9 D 19 A 29 C 39 B
10 C 20 D 30 B 40 A

40 contoh soal grammar dan kunci jawaban telah kami bagikan kepada para pembaca. Semoga dapat meningkatkan kualitas pembaca dalam bahasa inggris. Jika tidak puas dengan soal grammar di atas, silahkan buka soal bahasa inggris tentang grammar.

Aliran Murji’ah (Tokoh, Dasar Ajaran, dan Doktrin-Doktrinnya)

Tokoh aliran murji’ah, dasar ajaran, dan doktrin-doktrin dalam aliran murji’ah. Pada kesempatan kali ini kami akan membagikan artikel yang membahas salah satu aliran ilmu kalam, yaitu  aliran murji’ah. Oya, sebelumnya kami sudah membagikan artikel tentang aliran khawarij, jadi silahkan buka : Pengertian, Doktrin, Sekte, dan Tokoh Aliran Khawarij.

Artikel yang membahas tentang aliran murji’ah ini tidak jauh berbeda dengan artikel yang membahas tentang aliran khwarij. Untuk lebih mengenal tentang aliran murji’ah, ada beberapa pokok bahasan yang akan kami sampaikan, antara lain : 1) pengertian aliran murji’ah, 2) tokoh aliran murjiah, 3) dasar ajaran aliran murji’ah, doktrin-doktrin aliran murji’ah, dan 4) sekte alira murji’ah.

Kami harap, dengan membaca artikel tentang aliran murji’ah ini akan menambah wawasan pembaca tentang berbagai aliran ilmu kalam di dunia. Jadi, jangan kaget jika ada banyak aliran agama islam. Banyaknya aliran dalam agama islam merupakan sebuah keniscayaan yang harus kita hadapi. Yang terpenting, jangan hadapi dengan jalan kekerasan.

1. Pengertian Aliran Murji’ah

Kata Murji'ah berasal dari kata bahasa Arab arja'a yarji'u, yang berarti menunda atau menangguhkan. Aliran ini disebut Murji'ah karena dalam prinsipnya mereka menunda penyelesaian persoalan konflik politik antara Ali bin Abi Thalib, Mu'awiyah bin Abi Sufyan dan Khawarij ke hari perhitungan di akhirat nanti. Karena itu mereka tidak ingin mengeluarkan pendapat tentang siapa yang benar dan siapa yang dianggap kafir diantara ketiga golongan yang tengah bertikai tersebut.

Alasannya, keimanan merupakan keyakinan hati seseorang dan tidak berkaitan dengan perkataan ataupun perbuatan. Selama seseorang masih memiliki keimanan di dalam hatinya, apapun perbuatan atau perkataannya, maka ia tetap dapat disebut seorang mukmin, bukan kafir. Murji'ah mengacu kepada segolongan sahabat Nabi SAW, antara lain Abdullah bin Umar, Sa’ad bin Abi Waqqas, dan Imran bin Husin yang tidak mau melibatkan diri dalam pertentangan politik antara Utsman bin Affan (khallfah ke-3; w. 656) dan Ali bin Abi Thalib (khalifah ke-4; w. 661). Menurut Syahristani orang pertama yang membawa paham Murji'ah adalah Gailan ad Dimasyqi.

2. Tokoh Aliran Murji’ah
Ada beberapa tokoh yang menjadi bagian dari aliran murji’ah, beberapa tokoh aliran murji’ah antara lain : Abu Hasan Ash-Shalihi, Yunus bin An-Namiri, Ubaid Al-Muktaib, Ghailan Ad-Dimasyqi.

3. Doktrin-Doktrin Aliran Murji’ah

Sebelum kita membahas doktrin-doktrin dari aliran murji’ah, kita pahami dulu ajaran pokok aliran murji’ah. Ajaran pokok murji’ah pada dasarnya ada dua, yaitu tentang pelaku dosa besar dan tentang iman :
a. Tentang pelaku dosa besar, bahwa selama seseorang meyakini tiada Tuhan selain Alloh SWT dan Muhammad adalah Rasul Nya, maka ia dianggap mu’min bukan kafir, karena amal tidak sampai merusak iman. Kalaupun ia tidak diampuni Alloh SWT dan dimasukkan ke dalam neraka, ia tidak kekal di dalamnya seperti orang kafir.
b. Iman adalah keyakinan dalam hati bahwa tiada Tuhan selain Alloh SWT dan Muhammad SAW dalah RasulNya.

a. Doktrin Aliran Murji’ah Menurut Harun Nasution
Berkaitan dengan doktrin aliran murji’ah, ada beberapa ahli yang berpendapat tentang doktrin ajaran murji’ah, salah satunya yaitu Harun Nasution. Menurut Harun Nasution menyebutkan, bahwa Murji'ah memiliki empat ajaran pokok, yaitu
1. Menunda hukuman atas Ali, Mu'awiyah, Amr bin Ash, dan Abu Musa Al-Asy'ari yang terlibat tahkim dan menyerahkannya kepada Allah di hari kiamat kelak
2. Menyerahkan keputusan kepada Allah atas orang muslim yang berdosa besar
3. Meletakkan (pentingnya) iman dari amal
4. Memberikan pengharapan kepada muslim yang berdosa besar untuk memperoleh ampunan dan rahmat Allah

b. Doktrin Aliran Murji’ah Menurut W. Montgomery Watt
Ahli jedua yang berpendapat tentang doktrin ajaran murji’ah yaitu Montgomery Watt. Menurut W. Montgomery Watt, doktrin aliran Murji’ah terdiri dari hal – hal berikut :
1. Penangguhan keputusan terhadap Ali dan Muawiyah hingga Alloh memutuskannya di akhirat kelak.
2. Penangguhan Ali untuk menduduki ranking keempat dalam peringkat al Khalifah ar Rasyidun.
3. Pemberian harapan terhadap orang muslim yang berdosa besar untuk memperoleh ampunan dan rahmat dari Alloh.
4. Doktrin – doktrin Murji’ah menyerupai pengajaran para skeptis dan empiris dari kalangan Helenis.

c. Doktrin Aliran Murji’ah Menurut Abul A’la al Maududi
Sementara itu, Abul A’la al Maududi menyebut bahwa ajaran Murji’ah mempunyai dua doktrin pokok. 2 pokok doktrin murji’ah menurut Abul A’la al Maududi antara lain :
1. Iman adalah percaya kepada Alloh dan RasulNya saja. Adapun amal atau perbuatan tidak merupakan suatu keharusan bagi adanya iman. Berdasarkan hal ini, seseorang tetap dianggap mukmin walaupun meninggalkan perbuatan yang difardukan dan melakukan dosa besar.
2. Dasar keselamatan adalah iman semata. Selama masih ada iman di hati, setiap maksiat tidak dapat mendatangkan madarat ataupun gangguan atas seseorang. Untuk dapat pengampunan, manusia cukup hanya dengan menjauhkan diri dari syirik dan mati dalam keadaan aqidah tauhid.

d. Doktrin Aliran Murji’ah Menurut Umar Hasyim
Adapun menurut Umar Hasyim menyebutkan doktrin aliran Murji’ah itu ialah bahwa berbuat dosa itu tidak membahayakan iman, sebagaimana berbuat taat itu tidak berguna sama sekali bila disertai dengan kafir, atau ketaatan tidak dapat mempengaruhi kekafiran. Pendapat kaum Murji’ah ini berbahaya bagi aqidah Islam dan Kaum Muslimin, sebab bila berbuat dosa besar tidak mempengaruhi iman, tentulah membuka pintu kepada mereka yang biasanya senang berbuat dosa. Kata Murji’ah selanjutnya, bahwa iman itu cuma keyakinan dalam hati saja, tak ada hubungannya dengan amal. Maka meskipun seseorang menyembah berhala, meskipun ia merupakan orang Yahudi dan Nasrani dalam Negara Islam, kalau ia meninggal dunia tetap sebagai ahli Surga.

Aliran Murji’ah Tokoh, Dasar Ajaran, Doktrin Doktrinnya

4. Sekte Aliran Murji’ah

Menurut Harun Nasutuion, aliran Murji'ah, terbagi menjadi 2, yakni "golongan moderat" dan "golongan ekstrim”.
a. Golongan Murji'ah moderat berpendapat bahwa orang yang berdosa besar bukanlah kafir dan tidak kekal dalam neraka, tetapi akan di hukum sesuai dengan besar kecilnya dosa yang dilakukan

b. Golongan Murji'ah ekstrim, yaitu pengikut Jaham Ibnu Sofwan, berpendapat bahwa orang Islam yang percaya kepada Tuhan kemudian menyatakan kekufuran secara lisan, tidaklah menjadi kafir, karena iman dan kufur tempatnya dalam hati. Golongan ekstrim dalam Murji'ah terbagi menjadi empat kelompok, yaitu
1) Al-jahmiyah,kelompokJahmbin Syafwandanparapengikutnya,berpandangan bahwa orang yang percaya kepada Tuhan kemudian menyatakan kekufuran secara lisan, tidaklah menjadi kafir karena iman dan kufur itu bertempat di dalam hati bukan pada bagian lain dalam tubuh manusia.
2) Shalihiyah, kelompok Abu Hasan Ash Shalihi, berpendapat bahwa iman adalah mengetahui Tuhan, sedangkan kufur tidak tahu Tuhan. Sholat bukan merupakan ibadah kepada Allah, demikian pula zakat, puasa dan haji bukanlah ibadah, melainkan sekedar menggambarkan kepatuhan
3) Yumusiah dan Ubaidiyah, melontarkan pernyataan bahwa melakukan maksiat atau perbuatan jahat tidaklah merusak iman seseorang. Mati dalam iman, dosa-dosa dan perbuatan jahat yang dikerjakan tidaklah merugikan yang bersangkutan. Dalam hal ini Muqatil bin Sulaiman berpendapat bahwa perbuatan jahat, banyak atau sedikit tidak merusak iman seseorang sebagai musyrik.
4) Hasaniyah, jika seseorang mengatakan "saya tahu Tuhan melarang makan babi, tetapi saya tidak tahu apakah babi yang diharamkan itu adalah kambing ini", maka orang tersebut tetap mukmin, bukan kafir.

Aliran Khawarij (Doktrin, Tokoh, Dasar, & Pengertian Ajaran)

Pengertian, doktrin aliran khawarij, tokoh, dan dasar aliran khawarij. Jika anda telah membaca artikel kami tentang sejarah ilmu kalam, anda akan sedikit memahami tentang alirna khawarij. Lantas apa hubungan antara ilmu kalam dengan aliran khawarij? Silahkan buka artikel kami tentang rangkuman sejarah ilmu kalam dan aliran ilmu kalam.

Setelah anda membaca artikel tentang sejarah ilmu kalam dan aliran-alirannya, anda akan mengetahui bahwa aliran khawarij merupakan bagian dari ilmu kalam. Aliran khawarij adalah salah satu aliran ilmu kalam selain aliran ilmu kalam yang lain, seperti : syiah, mu’tazilah, murjiah, jabariyah, qadariyah, dan ahlussunnah wal jamaah/ sunni.

Untuk artikel kali ini, kami akan membahas seputar aliran khawarij yang meliputi : pengertian aliran khawarij, doktrin aliran khawarij, tokoh pendiri aliran khawarij, dan dasar ajaran ilmu khawarij. Oya, kami juga akan membagikan 2 sekte dalam aliran khawarij pada akhir artikel. Cukup lengkap bukan? Jadi, pembahasan aliran khawarij ini dapat juga dijadikan sebagai makalah ilmu khawarij. Tanpa panjang lebar lagi, berikut ini pembahasan tentang aliran khawarij.

1. Pengertian Aliran Khawarij

Khawarij secara bahasa diambil darl Bahasa Arab Khawaarij, secara harfiah berarti mereka yang keluar, Aliran Khawarij dipergunakan oleh kalangan Islam untuk menyebut sekelompok orang yang keluar dari barisan All Ibn Abi Thalib ra. karena kekecewaan mereka terhadap sikapnya yang telah menerima tawaran tahkim (arbitrase) dari kelompok Mu'awlyyah yang dikomandoi oleh Amr ibn Ash dalam Perang Shiffin (37H/657) dan mereka juga tidak mendukung barisan Mu'awiyah ra.

Menurut kelompok Khawarij, semua yang telah mengikuti proses tahkim, termasuk Ali bin Abi Thalib dan Muawiyah telah melanggar ketentuan syara', dan dihukumi kafir karena telah melakukan dosa besar, yakni tidak berhukum dengan hukum Allah Berdasar kejadian tahkim terscbut kelompok Khawarij mencetuskan pokok pemikiran bahwa setiap keputusan berada pada kekuasaan Tuhan (là hukma illa lillah).

2. Dasar Ajaran Aliran Khawarij
Kaum Khawarij menganggap bahwa nama itu berasal dari kata dasar kharaja yang terdapat pada QS. An Nisa' 14]: 100. yang merujuk pada seseorang yang keluar dari rumahnya untuk hijrah di jalan Allah dan Rasul Nya.

وَمَن يُهَاجِرْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَجِدْ فِي الْأَرْضِ مُرَاغَمًا كَثِيرًا وَسَعَةً ۚ وَمَن يَخْرُجْ مِن بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ ۗ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَّحِيمًا - 4:100

Terjemahan :
"Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, niscaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang Luas dan rezki yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnyo dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampat ke tempat yang dituju), Maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."

Selanjutnya kaum khawarij menyebut kelompoknya sebagai Syurah yang berasal dari kata yasyri (menjual), yakni menjual diri untuk memperoleh ridha Allah. Sebagaimana disebutkan dalam QS. Al Baqarah [2]: 207

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَشْرِي نَفْسَهُ ابْتِغَاءَ مَرْضَاتِ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ رَءُوفٌ بِالْعِبَادِ - 2:207

Terjemahan :
"dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya karena mencari keridhaan Allah; dan Allah Maha Penyantun kepada hamba hamba Nya

Selain itu mereka juga disebut “Haruriyah" yang, merujuk pada "Harurah' sebuah tempat di pinggiran sungai Furat dekat kota Riqgah. Di tempat ini mereka memisahkan diri dari barisan pasukan Ali ra. saat
pulang dari perang Sifin. Kelompok ini juga dikenal sebagai kelompok "Muhakkimah” : Sebagai kelompok dengan prinsip dasar “la hukmailla lillah”.

3. Doktrin Aliran Khawarij

Setelah anda memahami pengertian dan dasar aliran khawarij, selanjutnya akan dibahas tentang doktrin aliran khawarij. Secara umum, ajaran-ajaran pokok golongan aliran khawarij adalah kaum muslimin yang berbuat dosa besar adalah kafir.

Berdasar ajaran pokok tersebut kemudian aliran Khawarij mengembangkan pokok-pokok doktrin keimanan (khawarij), antara lain :
a. Setiap umat Muhammad yang terus menerus melakukan dosa besar hingga matinya
b. Membolehkan tidak mematuhi aturan-aturan kepala negara, bila kepala negara
c. Ada faham bahwa amal soleh merupakan bagian essensial dari iman. Oleh karena belum melakukan tobat, maka dihukumkan kafir serta kekal dalam neraka. tersebut khianat dan zalim. itu, para pelaku dosa besar tidak bisa lagi disebut muslim, tetapi kafir. Dengan latar belakang watak dan karakter kerasnya, dengan atas nama Agama- mereka selalu melancarkan jihad (perang suci) kepada pemerintah yang berkuasa dan masyarakat pada umumnya.
d. Keimanan itu tidak diperlukan jika masyarakat dapat menyelesaikan masalahanya sendiri. Namun demikian, karena pada umumnya manusia tidak bisa memecahkan masalahnya, kaum Khawarij mewajibkan semua manusia untuk berpegang kepada keimanan, apakah dalam berfikir, maupun dalam segala perbuatannya. Apabila segala tindakannya itu tidak didasarkan kepada keimanan, maka konsekwensinya dihukumkan kafir.

Kaum Khawarij juga memiliki pemikiran (doktrin-doktrin) dalam bidang sosial yang berorientasi pada teologi, diantaranya :
a. Seorang yang berdosa besar tidak lagi disebut muslim, sehingga harus dibunuh. Lebih anarkis lagi, mereka menganggap seorang muslim bisa menjadi kafir apabila tidak mau membunuh muslim lain yang telah dianggap kafir dengan resiko ia  menanggung beban harus dilenyapkan pula.
b. Setiap muslim harus berhijrah dan bergabung dengan golongan mereka, bila tidak la wajib diperangi karena dianggap hidup di negara musuh, sedangkan golongan mereka dianggap berada dalam negeri Islam,
c. Seseorang harus menghindar dari pimpinan yang menyeleweng
d. Adanya wa'ad dan wa'id (orang yang baik harus masuk kedalam surga, sedangkan orang yang jahat harus masuk neraka).
e. Amar ma'ruf nahi munkar
f. Manusia bebas memutuskan perbuatannya bukan dari Tuhan
g. Al-Qur'an adalah makhluk.
h. Memalingkan ayat-ayat Al-Qur'an yang bersifat mutasyabihat (samar)

Dengan doktrin aliran khawarij di atas, kaum khawarij mempropagandakan pemikiran-pemikiran politis berikut ini:
a. Mengakui kekhalifahan Abu Bakar dan Umar; sedangkan Utsman dan Ali, juga orang-orang yang ikut dalam Perang Unta, dipandang telah berdosa.
b. Dosa dalam pandangan mereka sama dengan kekufuran. Mereka mengkafirkan setiap pelaku dosa besar apabila ia tidak bertobat. Dari sinilah muncul istilah takfir dalam faham kaum Khawarij.
c. Khalifah tidak sah, kecuali melalui pemilihan bebas di antara kaum muslimin. Oleh karenanya, mereka menolak pandangan bahwa khalifah harus dari suku Quraisy
d. Ketaatan kepada khalifah adalah wajib, selama berada pada jalan keadilan dan kebaikan. Jika menyimpang, wajib diperangi dan bahkan dibunuhnya.
e. Mereka menerima Al-Qur'an sebagai salah satu sumber di antara sumber-sumber hukum Islam
f. Khalifah sebelum Ali (Abu Bakar, Umar, dan Ustman) adalah sah, tetapi setelah tahun ke-7 kekhalifahannya Utsman ra. dianggap telah menyeleweng.
g Khalifah Ali adalah sah, tetapi setelah terjadi arbitrase (tahkim) ia dianggap telah menyeleweng
h. Mu'awiyah dan Amr bin Al-Asy dan Abu Musa Al-Asy'ari juga dianggap menyeleweng dan telah kafir

Aliran Khawarij (Doktrin, Tokoh, Dasar, & Pengertian Ajaran)

3. Tokoh Pendiri Aliran Khawarij

Ada beberapa tokoh (pendiri) aliran khawarij. Siapa sajakah tokoh tersebut? Tokoh aliran ini adalah   Abdullah bin Wahhab Ar Rasyidi, Urwah bin Hudair, Mustarid bin Sa'ad, Hausarah Al-Asadi, Quraib bin Maruah, Nafi' bin Al-Azraq, Abdullah bin Basyir, Najdah bin Amir Al-Hanafi.

4. Sekte Aliran Khawarij
Yang terakhir kita pelajari dari aliran khawarij yaitu sekte-sekte aliran khawarij. Setidaknya ada 2 sekte dari aliran khawarij, yaitu sekte Al Azariqah dan sekte Al Ibadiah.
a. Sekte Al Azariqah
Nama ini diambil dari Nafi Ibnu Al Azraq, pemimpin utamanya. Dalam pandangan teologisnya, Al Azariqoh tidak menggunakan istilah kafir, tetapi menggunakan istilah musyrik atau politheis. Istilah musyrik bagi sekte Al-Azariqoh adalah semua orang yang tidak sepaham dengan ajaran mereka. Bahkan, orang Islam yang tidak ikut hijrah kedalam lingkungannya, dihukumkan musyrik.

Karena kemusyrikannya itu, kaum ini membolehkan membunuh anak-anak dan istri yang bukan golongan Al Azariqoh.

b. Sekte Al Ibadiah
Sekte yang kedua dari aliran khawarij yaitu sekte Al Ibadiah. Nama golongan ini diambil dari Abdullah Ibnu lbad, yang pada tahun 686 M. Memisahkan diri dari golongan Al-Azariqoh. Adapun faham-fahamnya yang dianggap moderat itu, antara lain :

1) Orang Islam yang tidak sepaham dengan mereka bukanlah mukmin dan bukan pula musyrik, tetapi kafir. Orang Islam demikian, boleh mengadakan hubungan perkawinan dan hukum waris. Syahadat mereka diterima, dan membunuh mereka yang tidak sefaham dihukumkan haram.
2) Muslim yang melakukan dosa besar masih dihukumkan “muwahid”, mengesakan Tuhan, tetapi bukan mukmin. Dan yang dikatakan kafir, bukanlah kafir agama, tetapi kafir akan nikmat. Oleh karenanya, orang Islam yang melakukan dosa besar tidak berarti sudah keluar dari Islam.
3) Harta kekayaan hasil rampasan perang yang boleh diambil hanyalah kuda dan senjata. Sedangkan harta kekayaan lainnya, seperti emas dan perak, harus dikembalikan kepada pemiliknya.
4). Daerah orang Islam yang tidak sefaham dengan mereka, masih merupakan "dar at-tauhid", dan tidak boleh diperangi.

Sekte ini lebih lembut dari pada sekte al Zariqoh. Namun secara umum doktrin aliran khawarij merupakan aliran yang sangat keras dalam beragama. Aliran inilah yang ditengarahi menjadi cikal bakal terorisme di dunia islam. Hal ini dikarenakan pemahaman yang kurang konprehensip dan lengkap dalam beragama.