Pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia)

     Iklan (Tutup K!k 2x)
     Iklan (Tutup K!k 2x)
Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas sedikit tentang masa kolonial di Indonesia, lebih tepatnya masa ketika Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia). Jan Willem Janssens (lahir di Nijmegen, 12 Oktober 1762 – meninggal di Den Haag, 23 Mei 1838 pada umur 75 tahun) adalah Gubernur-Jenderal Hindia Belanda yang ke-37. Dia menggantikan Herman Willem Daendels pada tanggal 20 Februari 1811 dan tiba di Istana Bogor (Buitenzorg) pada tanggal 15 Mei 1811.

Pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia)

Pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia) cukup singkat, yaitu sekitan 6 bulan. Masa pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia) yaitu dimulai pada tanggal 15 Mei 1811 sampai 18 September 1811. Walaupun pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia) cukup singkat, perlu kita ketahui untuk memperkaya wawasan kita. Berikut secara singkat uraian pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia).

Pada bulan Mei 1811, Daendels dipanggil pulang ke negerinya. Ia digantikan oleh Jan Willem Janssen. Mulai saat inilah pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia). Janssen dikenal seorang politikus berkebangsaan Belanda. Sebelum memerintah Hindia Belanda (Indonesia),  Janssen menjabat sebagai Gubernur Jenderal di Tanjung Harapan (Afrika Selatan) tahun 1802-1806. Pada tahun 1806 itu Janssen terusir dari Tanjung Harapan karena daerah itu jatuh ke tangan Inggris. Pada tahun 1810 Janssen diperintahkan pergi ke Jawa dan akhirnya menggantikan Daendels pada tahun 1811 sebagai Gubernur Jenderal di Hindia Belanda. Ketika memerintah di Hindia Belanda (Indonesia), Janssen mencoba memperbaiki keadaan yang telah ditinggalkan Daendels.

Pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia)

Namun harus diingat bahwa beberapa daerah di Hindia sudah jatuh ke tangan Inggris. Sementara itu penguasa Inggris di India, Lord Minto telah memerintahkan Thomas Stamford Raffles yang berkedudukan di Pulau Penang untuk segera menguasai Jawa. Raffles segera mempersiapkan armadanya untuk menyeberangi Laut Jawa. Pengalaman pahit Janssen saat terusir dari Tanjung Harapan pun terulang. Pada Tanggal 4 Agustus 1811 sebanyak 60 kapal Inggris di bawah komando Raffles telah muncul di perairan sekitar Batavia.

Beberapa minggu berikutnya, tepatnya pada tanggal 26 Agustus 1811 Batavia jatuh ke tangan Inggris. Janssen berusaha menyingkir ke Semarang bergabung dengan Legiun Mangkunegara dan prajurit-prajurit dari Yogyakarta serta Surakarta. Namun pasukan Inggris lebih kuat sehingga berhasil memukul mundur Janssen beserta pasukannya.

Janssen kemudian mundur ke Salatiga dan akhirnya menyerah di Tuntang. Penyerahan Janssen secara resmi ke pihak Inggris ditandai dengan adanya Kapitulasi Tuntang pada tanggal 18 September 1811. Dengan menyerahnya Janssen kepada Inggris, maka berakhirlah masa pemerintahan republik Bataaf di Hindia Belanda (Indonesia). Pemerintahan Janssen di Hindia Belanda (Indonesia) hanya selama 6 bulan.

Setelah adanya kapitulasi tuntang maka dimulainya kekuasaan Inggris di Hindia. Pada tanggal 18 September 1811, Gubernur Jenderal Lord Minto secara resmi mengangkat Raffles sebagai penguasa di Hindia Belanda. Pusat pemerintahan Inggris berkedudukan di Batavia. Sebagai penguasa di Hindia, Raffles mulai melakukan langkah-langkah untuk memperkuat kedudukan Inggris di tanah jajahan. Dalam rangka menjalankan pemerintahannya, Raffles berpegang pada tiga prinsip. Prinsip Raffles yang pertama, segala bentuk kerja rodi dan penyerahan wajib dihapus, diganti penanaman bebas oleh rakyat.

Prinsip Raffles yang kedua, peranan para bupati sebagai pemungut pajak dihapuskan dan para bupati dimasukkan sebagai bagian pemerintah kolonial. Prinsip Raffles yang ketiga, atas dasar pandangan bahwa tanah itu milik pemerintah, maka rakyat penggarap dianggap sebagai penyewa. Berangkat dari tiga prinsip itu Raffles melakukan beberapa langkah, baik yang menyangkut bidang politik pemerintahan maupun bidang sosial ekonomi.

Demikian artikel kami tentang pemerintahan Willem Janssen di Hindia Belanda (Indonesia). Semoga artikel kami tantang pemerintahan Hindia Belanda (Indonesia) bermanfaat bagi para pembaca.

Silahkan berkomentar . .
EmoticonEmoticon