Tuesday, November 17

Sejarah Kabupaten Jepara

      Iklan (Tutup)
      Iklan (Tutup)
Sejarah Kabupaten Jepara - Jepara adalah nama salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Jawa Tengah. Kabupaten yang terkenal dengan sebutan kota ukir ini terletak di sebelah utara pulau jawa. Karena terletak di utara pulau jawa dan berbatasan dengan laut, maka kabupaten Jepara memiliki banyak tempat wisata. Kabupaten ini di sebelah timur berbatasan dengan kabupaten Pati dan Kudus, serta di sebelah selatan berbatasan dengan kabupaten demak. Adapun di sebelah barat dan utara berbatasan langsung dengan laut jawa.

Sejarah Kabupaten Jepara

Jepara memiliki sejarah yang panjang dalam pendiriannya. Sebelum bernama Jepara, ada banyak sekali sebutan untuk Jepara.  Nama Jepara baru dikenal pada abad ke 15 sebagai bandar perdagangan atau pelabuhan yang kecil yang baru dihuni oleh 90-100 orang. Pada saat itu, Jepara berada di bawah pemerintahan kerajaan Demak. Pada saat itu, jepara dipimpin oleh Aryo Timur sampai pada tahun 1507, setelah itu digantikan oleh putranya yang bernama Pati Unus karena meninggal. Selama pemerintahan Pati Unus, tercatat bahwa Jepara pernah membantu Malaka untuk mengusir bangsa Portugis karena sebagai kota niaga bangsa kedatangan Portugis di Malaka telah menggangu perdagangan Jepara.

Pada tahun 1521, karena Pati Unus meninggal, Jepara dipimpin oleh ipar Pati Unus yang bernama Faletehan/Fatahillah. Kemudian pada tahun 1536 oleh penguasa Demak yaitu Sultan Trenggono, Jepara diserahkan kepada anak dan menantunya yaitu Ratu Retno Kencono dan Pangeran Hadirin (suami).

Namun setelah tewasnya Sultan Trenggono dalam Ekspedisi Militer di Panarukan Jawa Timur pada tahun 1546, timbulnya geger perebutan tahta kerajaan Demak yang berakhir dengan tewasnya Pangeran Hadirin oleh Aryo Penangsang pada tahun 1549. Kematian orang-orang yang dikasihi membuat Ratu Retno Kencono sangat berduka dan meninggalkan kehidupan istana untuk bertapa di bukit Danaraja di kecamatan Donorojo. Setelah terbunuhnya Aryo Penangsang oleh Sutowijoyo, Ratu Retno Kencono bersedia turun dari pertapaan dan dilantik menjadi penguasa Jepara dengan gelar Nimas Ratu Kalinyamat. Pada masa pemerintahan Ratu Kalinyamat (1549-1579), Jepara berkembang pesat menjadi Bandar Niaga utama di Pulau Jawa, yang melayani eksport import. Disamping itu juga menjadi Pangkalan Angkatan Laut yang telah dirintis sejak masa Kerajaan Demak.

Ratu Kalinyamat dikenal memiliki perasaan anti terhadap penjajah. Hal ini tterlihat dari sikapnya dalam membantu Malaka untuk mengustir Portugis  tahun 1551 dan tahun 1574. Serangan Jepara ini membuat ratu Kalinyamat mendapat sebutan dari Portugis sebagai “Rainha De Jepara' Senora De Rica”, yang artinya Raja Jepara seorang wanita yang sangat berkuasa dan kaya raya. Serangan sang Ratu yang gagah berani ini melibatkan hamper 40 buah kapal yang berisikan lebih kurang 5.000 orang prajurit.

Namun serangan ini gagal, ketika prajurit Kalinyamat ini melakukan serangan darat dalam upaya mengepung benteng pertahanan Portugis di Malaka, tentara Portugis dengan persenjataan lengkap berhasil mematahkan kepungan tentara Kalinyamat.Namun semangat Patriotisme sang Ratu tidak pernah luntur dan gentar menghadapi penjajah bangsa Portugis, yang di abad 16 itu sedang dalam puncak kejayaan dan diakui sebagai bangsa pemberani di Dunia. Dua puluh empat tahun kemudian atau tepatnya Oktober 1574, sang Ratu Kalinyamat mengirimkan armada militernya yang lebih besar di Malaka. Ekspedisi militer kedua ini melibatkan 300 buah kapal diantaranya 80 buah kapal jung besar berawak 15.000 orang prajurit pilihan. Pengiriman armada militer kedua ini di pimpin oleh panglima terpenting dalam kerajaan yang disebut orang Portugis sebagai "“Quilimo”.

Walaupun akhirnya perang kedua ini yang berlangsung berbulan-bulan tentara Kalinyamat juga tidak berhasil mengusir Portugis dari Malaka, namun telah membuat Portugis takut dan jera berhadapan dengan Raja Jepara ini, terbukti dengan bebasnya Pulau Jawa dari Penjajahan Portugis di abad 16 itu. Sebagai peninggalan sejarah dari perang besar antara Jepara dan Portugis, sampai sekarang masih terdapat di Malaka komplek kuburan yang di sebut sebagai Makam Tentara Jawa. Selain itu tokoh Ratu Kalinyamat ini juga sangat berjasa dalam membudayakan Seni Ukir yang sekarang ini jadi andalan utama ekonomi Jepara yaitu perpaduan seni ukir Majapahit dengan seni ukir Patih Badarduwung yang berasal dari Negeri Cina.

Sejarah Kabupaten Jepara

Menurut catatan sejarah Ratu Kalinyamat wafat pada tahun 1579 dan dimakamkan di desa Mantingan Jepara, di sebelah makam suaminya Pangeran Hadirin. Mengacu pada semua aspek positif yang telah dibuktikan oleh Ratu Kalinyamat sehingga Jepara menjadi negeri yang makmur, kuat dan mashur maka penetapan Hari Jadi Jepara yang mengambil waktu beliau dinobatkan sebagai penguasa Jepara atau yang bertepatan dengan tanggal 10 April 1549 ini telah ditandai dengan Candra Sengkala Trus Karya Tataning Bumi atau terus bekerja keras membangun daerah.

Silahkan berkomentar . .
EmoticonEmoticon